My Pregnancy Story - Trimester 2 - catatanbundabia.com
Pregnancy and Birth Story

My Pregnancy Story : Trimester 2

Alhamdulillah kini sudah menginjak trimester 3 di kehamilan anak kedua ini. Alhamdulillah jiwa dan raga ini masih diberikan kesehatan hingga menginjak usia kehamilan di 30 weeks ini. Tapi sebelumnya saya ingin bercerita sedikit tentang cerita kehamilan saya di trimester sebelumnya, yakni trimester 2.

Mungkin banyak ibu-ibu hamil yang setuju bahwa trimester 2 adalah masa-masa yang paling enak. Bagaimana tidak, di trimester ini banyak ibu-ibu yang sudah tidak lagi merasakan mual, mulai nafsu makan kembali, mood agak lebih terkontrol, dan lain sebagainya. Betul, saya pun merasakan yang sama. Saya merasa lega sudah melewati 3 bulan pertama usia kehamilan, dengan…. lancar? ya lancar. ehm, sebenarnya lancar ga lancar sih.

(Baca dulu yuk yang sebelumnya My Pregnancy Story : Trimester 1)

Tapi ternyata trimester 2 ini, saya merasa agak lebih berat. Meski nafsu makan membaik, dan mual mual mulai menghilang, tapi ternyata trimester 2 ini lebih berat dari sebelumnya. Di trimester 2 ini, asisten rumah tangga yang sudah 1,5 tahun bekerja di rumah, tiba-tiba mengungkapkan keinginannya untuk resign. Sebenarnya bagi orang lain mungkin tidak sulit untuk mencari lagi asisten yang baru, karena memang banyak sekali yang mau bekerja. Namun bagi saya, entah mengapa, mempercayai orang yang baru lagi, memulai dari awal lagi, itu sedikit sulit. Karena itu saya masih belum benar-benar mencari lagi asisten baru. Apalagi ketika beberapa minggu yang lalu sempat ada yang mau bekerja di rumah dan sudah melihat-lihat seisi rumah, namun besoknya ia malah membatalkan niatnya. Ia bilang ia tidak mau bekerja di rumah saya. Entah apa alasannya.

catatanbundabia.com

Saya dan suami hanya bisa tertawa. iya, tertawa dengan alis menurun kebawah.

“baru kali ini yah kita di audisi sama calon ART.” kata suami saya menghibur.

Ga bete-bete amat sih. Meski kami sudah menyiapkan kamar si calon asisten rumah tangga itu 2 hari sebelumnya. Tapi toh ya sudah. Justru menurut kami itu bagus. Jika memang tidak cocok, ya sudah jangan dipaksakan.

Akhirnya setiap hari saya yang biasanya terbantu dengan si bibi, harus semangat mengurusi semuanya sendiri. Dari mulai mencuci baju, menjemur, menyetrika, menyikat toilet, masak, cuci piring, menyapu, mengepel, semuanya. Alhamdulillah suami juga dengan ikhlas hati mau membantu saya tanpa diminta. Karena memang secara fisik ibu hamil itu mudah sekali lelah dan ngos-ngosan. Belum lagi suasana hati yang terlalu baper terhadap hal-hal yang kecil. Saya jadi sering diam-diam menangis di kamar huhuhu. Padahal mah ngga jelas alasannya kenapa.

Dan cerita yang paling ajaib satu lagi di trimester 2 ini adalah, saya berhasil menyetir mobil! iya, nyetir mobil. Bawa mobil sendiri. Setelah hampir 26 tahun lamanya, akhirnya pertama kalinya saya memberanikan diri untuk membawa mobil sendiri ke jalan raya. Apa sih motivasinya? kan udah ada suami yang siap antar jemput? Lagi hamil gitu kok nekat bawa mobil padahal belum dapet SIM? eh tapi mau bikin kok beneran, as soon as possible. 

Sebenarnya udah lamaaaa sekali saya ingin bisa nyetir. Udah 2x juga kursus mobil, tapi baru benar-benar nekatnya 2 bulan yang lalu. Karena jujur saya tidak tega melihat suami bolak-balik siang-siang pergi dari kantor ke sekolah Bia untuk menjemput Bia pulang ke rumah, menggunakan motor. Ga tega banget. Apalagi kalau habis dijemput biasanya Bia ketiduran di jalan. Kebayang ga sih gimana susahnya memegangi anak yang tidur di motor? Selain karena tidak tega, saya juga merasa itu cukup berbahaya. Karena itu saya harus nekat! Nekat membawa mobil ke jalan raya sendiri pertama kalinya, dan menjemput Bia ke sekolah.

Jangan tanya gimana rasanya, deg-degan banget sumpah! keringet dingin, belum lagi suka baper kalau tiba-tiba diklakson orang, disalip motor, diliatin pengendara motor dengan tatapan sinis, dan baret dimana mana! duh. Tapi motivasi saya cuma 1; anak. itu aja sih. Entah sekarang atau nanti, saya tetap harus bisa bawa kendaraan sendiri untuk mengantar jemput anak di sekolah. Tidak bisa selalu mengandalkan suami dong yah? Gimana kalau suami sakit? atau suami lagi banyak banget kerjaan di kantor? Masa anak ga masuk sekolah kan. Atau yang paling sedih sih kalau suami sakit, siapa yang nganterin ke dokter? masa suaminya sendiri yang disuruh nyetir. Itu aja sih motivasinya huhu. Tapi Alhamdulillah Allah memudahkan dan melancarkannya.

Cerita kehamilan setiap wanita beda-beda ya.

Iya, saya ngerasa strong banget di kehamilan ini. Sampai saya juga bingung dengan diri saya sendiri. Secara fisik memang capek sekali, tapi entah kenapa makin kesini saya semakin merasa nyaman tidak punya ART di rumah. Meski saya harus mengerjakan semuanya sendiri dalam keadaan hamil besar begini, tapi apa karena bawaan dedek bayi yak jadinya perasaan tuh malah happy terus. Happy nyuci piring sendiri, happy nyetrika sendiri, happy beres-beres rumah sendiri. Kayanya dulu pas ada si bibi ga pernah ngerasa happy kaya gini. Walau habis itu pegal-pegal luar biasa. Kaki kram dan kesemutan, sehingga suami harus menyiapkan air hangat di ember untuk saya merendam kaki. Ditambah lagi harus jemput Bia di sekolah, dan harus menggendongnya ke kamarnya di lantai 2 karena ketiduran di mobil. Sungguh, luar biasa wanita hamil itu. Saya merasa mendapatkan kekuatan lebih untuk mengerjakan banyak hal.

Alhamdulillah suami dan anak juga bisa diajak kerjasama. Bia terutama. Meski usia Bia baru 3 tahun, tapi ia sudah bisa membantu meringankan pekerjaan ibunya di rumah, dengan membereskan mainannya sendiri, mengambilkan minum, membawa piring dan gelas yang kotor ke tempat cuci, serta mengumpulkan baju-baju kotor untuk dimasukkan ke keranjang. Suami, ah jangan ditanya. I’m the luckiest woman ever. Beliau selalu membantu, bahkan tanpa diminta. Selalu siaga kapanpun saya membutuhkan bantuan. Pengertian sekali. Sehingga saya bisa menjalani bulan demi bulan di kehamilan ini dengan perasaan yang bahagia.

Jadi walau trimester 2 ini cukup berat karena ditinggal ART, saya bisa melewatinya dengan cukup baik. Ditambah lagi mendapat kabar dari dokter yang menyebutkan bahwa jenis kelamin bayi yang sedang saya kandung ini adalah…. perempuan lagi. hihihi. Alhamdulillah. Saya dan suami tidak mengeluh. Kami terima karunia indah dari Allah ini dengan perasaan bahagia. Sekarang kami fokus ke persiapan kelahiran anak ini sekitar 2 bulan lagi. Saya sih berharap semoga bisa melahirkan dengan lancar, mudah, dan selamat. Meski dari segi jarak kehamilan saya sudah bisa melahirkan normal (VBAC), namun saya juga tidak akan memaksakan kehendak jika memang harus melahirkan melalui operasi caesar lagi. Saya percayakan saja pada Allah.

btw, deg-degan banget ya Allah bentar lagi mau melahirkan. meski udah pernah merasakan 3 tahun yang lalu, tapi teuteup aja dagdigdug. Doakan lancar yah!

 

Leave a Reply

Required fields are marked*