Catatan, Parenting

Habis Menyapih, Munculah Toilet Training

Momen yang paling membahagiakan bagi para emaks adalah ketika anak sudah tidur. Fyuh! legaaa. Akhirnya bisa nonton drama kokoreaan, film, kentjan sama suami, atau kalau saya sih paling seringnya : tidur.

Saya juga suka happy liat anak udah tidur, but sometimes ngerasa sedih juga sih. Lah Sedih kenapa? Gatau deh.. kalau Bia udah tidur, saya cuma bisa pandangin wajahnya, kemudian teringat selama seharian ini saya udah ngapain aja bareng dia. selalu ngerasa kalau hari ini saya kurang banyak bermain dengan dia. ngerasa kalau hari ini saya terlalu cuek sama dia. atau ngerasa hari ini udah terlalu banyak ngebentak dia.

Saya dulu mengira Menyapih Bia dulu adalah momen yang paling susah (baca lengkapnya disini)Tapi ternyata tidak ada seberapanya dengan fase yang kini sedang Bia jalani, yaitu toilet training. Sebenarnya saya sudah mencobanya melepaskan popok Bia di siang hari selama sebulan, Juli lalu, namun agaknya masih kurang berhasil, hingga saya harus menghentikan dulu untuk sementara, lalu baru disambung lagi hari senin kemarin.

Tantangan terbesar toilet training adalah kesabaran orangtuanya. Ga keitung udah berapa kali saya jengkel, marah, nangis, ngebentak bentak, gara-gara Bia pipis di lantai, kasur, karpet, dan celana. Dan yang lebih jengkel lagi kalau dia sudah ngompol, tapi tetep ga mau diajak dicebok ke kamar mandi. Kalau udah gitu saya cuma bisa nangis sesunggukan di kamar. Nah baru beberapa hari ini nih Bia berhasil bilang ‘pipis bun!’ ketika dia mau pipis, lalu berjalan ke kamar mandi. huaaaa bahagianya ga usah ditanya deh! seneng banget rasanya akhirnya berhasil! Tapi, sore tadi,ย ketika dia sedang menonton tv, dia pipis lagi di celana……

Bulan Juli lalu, kurang lebih sebulan saya melatih Bia membiasakan diri untuk pipis di kamar mandi. pipis saja dulu, buang air besar nanti lagi deh huhuhu masih lama ya ini perjuangannya. Kadang dia mengerti, kadang dia masih mengompol. Sudah tidak terhitung berapa kali dia pipis di lantai, atau bahkan pup nya jatuh ke lantai. Akhirnya daripada saya jengkel terus sama Bia, lebih baik toilet trainingnya nunggu beberapa bulan lagi deh. Kasian juga sama Bia, takutnya dia memang belum siap. Apalagi tetangga saya bilang kalau anaknya malah baru umur 3 tahunย lepas popoknya. Ya sudah deh, saya putuskan untuk menundanya saja sampai Bia benar-benar siap.

…tapi,

rasanya ga kuat yah kalau mendengar orang-orang terus menerus menasehati kita.

“masa 2 tahun belum dilepas popoknya?”

“belum bisa bilang pipis ke kamar mandi?”

“toilet training harusnya dari sekarang dong.”

“kasian dong umur 2 tahun masih pake popok.”

dan lain sebagainya.

Lama-lama capek. Jujur, capek banget kalau terus memikirkan omongan orang. Ini bukan salah Bia, tapi salah saya sendiri yang tidak konsisten melatih dia. Tapi apa daya, kesabaran saya belum sebanyak mereka…

Nah, hari Senin kemarin, saya putuskan untuk kembali lagi melatih Bia pipis di kamar mandi. Bukan, bukan karena terlalu sering dinasehati, saya jujur sekarang sudah mulai belajar untuk tidak terlalu memikirkan orang (lagipula yang paling tahu kondisi anak kita kan kita sendiri), tapi memang sebentar lagi Bia sekolah, dan kata gurunya Bia harus sudah bisa lepas popok sebelum masuk sekolah. challenge accepted! dari hari senin, Bia sudah tidak dipakaikan popok lagi ketika siang, kecuali malam. Alhamdulillah banyak kemajuan… walau masih saja beberapa kali mengompol di lantai, karpet, dan kasur, tapi jika dibandingkan dengan bulan Juli lalu, Bia sudah banyak perkembangan. Semoga bulan depan sudah bisa mandiri, ya nak. sudah bisa pipis sendiri ke kamar mandi. tinggal melatih buang air besarnya deh hehehe ini yang agak susah, tapi bunda yakin Bia anak yang pintar.

Akhir kata, belum bisa ngasih tips apa-apa.. karena emang belum berhasil banget, cuma yaaa banyak kemajuan lah. Tapi kalau boleh ngasih tips yang paling jitu untuk mengajak anak mau pipis ke kamar mandi adalah : ajak mainan/boneka kesukaannya untuk ikut pipis bareng ke kamar mandi. it works! coba deh.

Beginilah ternyata perjuangan seorang Ibu… tidak ada habisnya. Mungkin masih ada lagi fase-fase kedepannya yang akan lebih rumit, dan makin menguji kesabaran ayah bundanya di kemudian hari. Mungkin ini tidak ada seberapanya. Kemudian menyadari perjuangan orangtua saya dulu membesarkan saya seperti apa…. *mewek lagi*

โ€œSeorang anak tidak pernah bisa mengapresiasi pengorbanan yang diberikan orang tua kepadanya hingga dia sendiri merasakan menjadi orang tua.โ€ – Yasir Qadhi

Harus diniatkan ibadah. ya, membesarkan anak itu adalah ibadah. hanya mengharap diganjar pahala saja oleh Gusti Allah. Semoga menjadi ladang amal untuk kami di kemudian hari. menjadi amal baik yang tidak akan pernah terputus sampai kapanpun untuk kami.

10 Comments

  1. Dua hal ini sedang saya fikirkan Mak.
    Bln depan InsyaAllah.Faraz 2thn, tp saya msh bingung gmana cara ntar menyapihnya.
    Blm lagi toilet training, udh dari kapan waktu pengen coba tp saya pun blm siap. Takutnya klo saya coba ajarin toilet training pas weekend, kasihan weekdays nya kepotong lg krna ditinggal emaknya kerja dan harus pake popok lagi, jd blm total, huhuhuh.

    Semangat ya Bia, semangat juga Bunda. Moga toilet training nya bs segera lulus ๐Ÿ˜‰

    1. wah selamat berjuang ya mbak hehehe
      menyapih emang susah, berat bgt, tapi insya Allah dalam 1 minggu berhasil deh kalau konsisten ๐Ÿ˜€
      iya mbak.. toilet training mah kudu anak dan ibunya udah benar-benar siap yah
      saya aja masih suka mewek kalo bia udah ngompol atau pup di lantai huhu 1 bulan lebih belum berhasil
      semangat juga mbak diah dan faraz~~ mudah-mudahan lebih lancar dan cepet nyapih dan Toilet trainingnya ๐Ÿ˜€

  2. Kalo anak saya, memang telat mulainya..baru mulai prosesnya stlh dia ultah yg ke dua. Itupun ga langsung dibuka popoknya. Tapi dimulai dengan dikasih tau, anak besar ga pake popok dan kalo pipis di toilet. Lalu kami belikan potty, latihan disitu dulu. Bertahap soalnya ortunya ga mau ribet..hehehe.. Sampe akhirnya baru beres bisa pup di toilet setelah anaknya umur tiga tahun 3 bulan. Saya merasanya ortunya ga stress, anaknya juga lebih siap. Betul sih mba..jangan terlalu didengar omongan orang. Semoga lancar prosesnya yaa ๐Ÿ™‚

    1. hmm.. iya yah apa emang harus bertahap yah? soalnya anak saya langsung lepas popok aja seharian, sambil digiring ke kamar mandi
      mungkin saya yg kurang ngerti caranya gimana huhuhu anak saya jg jadinya kaget, karena biasa pake pospak
      jadinya ibunya stress, anaknya jg rewel ๐Ÿ™
      iyaa kalo ndengerin omongan orang ga ada abisnya, malah bikin tambah pusing
      makasih teh tatat ๐Ÿ™‚

  3. Smangat mom!!!

    Saya juga sempet beberapa kali stress sendiri dan marah2 sama anaknya hiks payah banget deh..

    Tapi Alhamdulillah karena emang nunggu deket ke usia 2 taun anaknya dan ibunya udah siap hati, 2 minggu udah lulus ๐Ÿ˜€ Smangaaatttt ๐Ÿ™‚

    1. waah… hebat 2 minggu udah lulus *envy*
      mungkin anak saya yg belum begitu siap aja kali yah, atau caranya yg bikin dia kaget hiks hiks
      makasih bun natazya.. ๐Ÿ™‚

  4. Iyaa… capek.banget proses TT ituh..
    Anak.aku yg 2thn.blm.lulus sesi malamnya.

    1. melelahkan bgt ya bun huhu
      mungkin jg ada cara saya yg salah, jadinya blm berhasil sampai sekarang
      semangat untuk kita yg blm lulus! hehe ๐Ÿ˜€

  5. Ya ampun, ini saya baru hamil, tapi uda kebayang gimana susahnya menyapih dan toilet traininggggg… >.<

    1. siap siap mbak hehehe..
      jadi seorang ibu tuh emang cape cape nyenengin hehehe
      semoga selalu sehat yah sampai lahiran ๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Required fields are marked*