Tulisan

2 Tahun!

1454221412402

Kemarin tanggal 26 Juli anakku, Bia, usianya genap 2 tahun, yay! Alhamdulillah ga terasa banget Bia sebentar lagi sekolah, padahal kayanya baru kemaren saya ngelahirin Bia. basi banget yah? hehe.

tapi sejujurnya emang ga kerasa banget lho. Apalagi sekarang anaknya sudah semakin besar, cantik, dan pintar. Sampai sekarang masih suka takjub ngeliatnya, sampai saya sering bilang sama suami, “mas, kok tiba-tiba ada makhluk kecil kaya gini yah? padahal asalnya cuma kita berdua.” saya becanda tatkala melihat Bia tidur dengan pulas diantara kami. Rasanya ajaib banget.

saya kemudian melamun. Teringat apa saja yang telah saya lalui selama 2 tahun ini. Tak jarang saya menangis, bahkan tidak bisa dihitung berapa kali saya menangis selama ini, entah karena alasan lelah, capek, sedih, kesal, pusing atau apapun. Tapi alhamdulillah saya telah melewatinya dengan baik.

4 hari setelah melahirkan Bia, saya stres karena tidak bisa pulang ke rumah dari RS dengan Bia, karena Bia terkena kuning, semacam “penyakit” yang lumrah terjadi pada bayi-bayi yang baru lahir. Karena saya baru menjadi Ibu, saya stres. menangis terus memikirkan Bia yang diinapkan di RS untuk disinar. setiap beberapa jam sekali saya memompa ASI, yang saat itu juga masih sedikit. stres banget. suami saya dengan siaga mengantarkan beberapa kantong ASI ke RS untuk Bia agar tidak kehausan. Karena memang kami sudah komitmen untuk memberikan ASI Eksklusif untuk buah hati kami. Yang membuat saya makin stres adalah karena sakit pasca operasi caesar saya yang masih sangat terasa. Bahkan untuk duduk pun saya menderita. Alhamdulillah lusanya Bia sudah boleh pulang, karena bilirubinnya sudah turun. dan Alhamdulillah juga pusarnya sudah puput. Membuat perasaan saya terhibur sekali. Di hari ke-7, saya sudah bisa lancar duduk, berdiri, dan berjalan.

IMG_5247
ketika Bia lahir

1 Bulan, ASI saya melimpah dahsyat. Alhamdulillah sekali. Bia pun kuat sekali menyusunya, membuat saya terus-terusan kelaparan.. Selama 1 bulan, Ibu mertua saya tinggal di rumah untuk membantu saya dan suami, karena jujur untuk memandikan Bia saja, saya belum berani hahaha. Jadi selama 1 bulan, saya diajari dan dibekali oleh Ibu mertua macam-macam. Alhamdulillah kini saya sudah bisa memandikan Bia dengan lancar. terima kasih, bu.

2 Bulan, Bia sudah mulai mengangkat-ngangkat kepala ketika di telungkup-kan. Berat badan juga sudah 2x lipatnya dari berat newborn. Bia terlihat gemuk dan sangat hitam hahaha karena sering kami jemur setiap pagi. Saya mulai menikmati peran saya sebagai ibu baru. Saya sudah bisa memandikan, mengganti popok, mengganti baju, dan lain-lain. Luka operasi pun sudah mulai tidak begitu terasa, walau masih nyut-nyutan.

3 Bulan, Kepala Bia sudah makin kuat, dan bisa mengangkat-ngangkat kepalanya, walau masih terjatuh jatuh. Bia sudah mulai bisa diajak main, diajak bercanda, dan makin gemuk.

4 Bulan, kepalanya sudah tegak ketika digendong. Anaknya makin ceria dan makin gendut. Dia sudah bisa duduk di car seat, walau duduknya menghadap ke belakang hihi. Di usia segini baju-bajunya sudah banyak yang tidak cukup.

5 bulan, Antara 4-5 bulan, Bia sudah bisa tengkurap sendiri. kepalanya sudah tegak, dan menyusunya makin dahsyat. Berat badannya sudah hampir 10 kg. Tangan saya mulai sakit kalau terlalu lama menggendong Bia.

6 Bulan, HOREEE! sukses ASI Eksklusif 6 bulan, kini Bia sudah boleh diberi makanan pendamping ASI (MPASI). Di usia 6 bulan ini berat badannya tidak bertambah lagi, malah cenderung turun. mungkin karena sudah banyak bergerak. Bia juga mulai onggong-onggong, nungging-nunggingin pantatnya.

7 Bulan, Alhamdulillah setelah onggong-onggong, dia pun bisa duduk sendiri! kaget banget. tiba-tiba dia bangun, trus duduk deh! terharu banget pokoknya. Setelah duduk, sekarang nambah skill lagi, yaitu ngesot! hahaha. dia mulai ngesot kemana-mana. Berat badannya turun, namun makannya masih tetap banyak. Oh iya di usia ini saya mencoba metode BLW (baby led-weaning) kepada Bia, dengan mengenalkan makanan-makanan utuh. Alhamdulillah tidak ada masalah.

8 Bulan, Bia mulai merambat! huaaaaaa. di usia ini saya dan suami pun mulai mengamankan barang-barang yang ada di meja, kursi, dan lain sebagainya, karena Bia sudah bisa merambat! Ia sudah bisa bangun dan berdiri berpegangan pada meja. Bia juga sudah bisa mengambil makanan sendiri yay!

9 Bulan. Masih merambat, dan duduknya makin lancar. Makannya makin buanyakk, dan nyusunya jg ga berkurang. oh iya dari sebenarnya usia 4 bulan Bia udah sering ngoceh-ngoceh. Alhamdulillah kurang lebih 9-10 bulan Bia udah lancar bilang ayah, dan am am (makan). 10 Bulan Bia akhirnya bisa merangkak. kalo ga salah antara 10-11 bulan, anaknya udah lancar merangkak, duduk, dan merambat, walau berdiri tanpa pegangan masih belum bisa.

11 Bulan. Bundanya udah mulai nakal, makanan Bia mulai dikasih keju dan garam sedikit hihihi biar makin lahap. Berdiri dan jalan masih belum bisa. Tapiiiii akhirnya Bia berhasil minum lewat sedotan! huhuhu terharu banget rasanya…

12 Bulan. Ulang tahun yang pertama Bia! alhamdulillah… saya dan suami ga ngerayain seperti kebanyakan orang lain sih, kebetulan kami juga pas lagi mudik lebaran ke Jawa. Bia mulai bisa berdiri tanpa pegangan, dan makin ceriwiss.

13 Bulan. Bia bisa berdiri sendiri. Makanan mulai dibebasin dikit sama bundanya. Garam dan gula mulai digunakan sebagai bumbu masakan MPASI. Bia sudah bisa ikut mencicipi makanan ayah bundanya.

IMG_20151118_103023
Bia ikut school trial

14 Bulan. Bia bisa jalan! happyyyyy banget rasanya, dan kepengen nangis huhuhu. awalnya cuma 3 langkah, 5 langkah, 20 langkah, dan lama-lama dia bisa jalan sendiri tanpa jatuh. walaupun capek banget ngejar-ngejarnya, kesana kesini, tapi saya nikmatin banget. duh saya waktu kecil juga gini… bikin mamah capek 🙁

18 Bulan. Bundanya Bia telat datang bulan. Positif. Hamil. Lemes banget rasanya. campur aduk. antara sedih, happy, kecewa, cemas, bersyukur. kalau saya hamil itu artinya Bia musti disapih, dan saya belum tega karena memang belum waktunya, mana Bia ga bisa tidur kalau ga disusui dullu. Trus saya musti gimana? saya pelan-pelan beri pengertian kepada Bia. sebentar lagi Bia mau punya adik lho…

19 Bulan. ini masa-masa saya stres berat. flek darah setiap hari. akhirnya harus mendengar kenyataan pahit kalau janin saya sudah mati. saya keguguran. sementara Bia sudah saya sapih. Berhari-hari saya nangis, Sakit banget rasanya. Alhamdulillah Bia anak yang super baik, Bia ngerti banget perasaan Bundanya. Habis dikuret, saya minta maaf ke suami dan anak saya, dan juga ke janin saya yang sudah tiada. maaf yah… bunda janji bakal lebih kuat lagi.

IMG_20160602_071520
udah bisa main di playground

20 Bulan. sudah diputuskan Bia minum susu UHT aja deh sebagai pengganti ASI setiap hari, dan saya juga buatkan jus jus buah bergizi untuk mencukupi kebutuhan gizinya. kenapa ga susu formula? ga masalah sih sufor, tapi sudah keputusan kami untuk memberikan susu UHT saja.

21 Bulan. Bia sudah mulai bisa mengucapkan 2 suku kata, seperti “ayah mana? bunda mana? bia mau.” semakin hari semakin pintar dan usil juga.

22-23 Bulan. Semakin hari semakin banyak kejutan yang diberikan anak saya. Usia segini Bia sudah seperti teman sendiri, sudah bisa diajak komunikasi pelan-pelan, sudah bisa disuruh-suruh juga hahahak.

24 Bulan. Sabia sudah berusia 2 tahun! yayyyy! terima kasih ya Allah.. semoga Bia selalu sehat dan selalu bahagia. Kini dia sudah bisa mengucapkan 3-4 suku kata, dan makin lancar berbicara. Walaupun untuk lepas popok masih susyaaaah banget huhuhu. Dan… maaf ya nak, bunda gagal memberikan ASI sampai 2 tahun hiks hiks. Semoga kamu selalu sehat ya sayang.

Alhamdulillah… bersyukur sudah melewati 2 tahun pertama ini dengan cukup baik. Mudah-mudahan selanjutnya saya diberikan kesehatan, kekuatan, dan kesabaran yang melimpah dalam membesarkan buah hati kami, karena jujur, semakin besar, semakin banyak tantangan yang harus dihadapi oleh sang Ibu, begitupun juga dengan sang Ayah hehehe. Harus sabar! Semoga keluarga kecil kami selalu diberikan perlindungan oleh Allah. Aamiin.

 

2 Comments

  1. biaaa… si kembarannya endolita…

    semoga bia semakin jadi anak yg solehah, cerdas, bersahaja, ceria, ah pokonya yang baik-baik semua buat bia dehhh..

    semoga ayah bunda nya juga semakin jadi ortu yang dewasa biar kita semua sbg ayah-ibu bisa siap siaga menghadapi tantangan di masa depan *wkwkwkkw*

  2. admin

    makasih mamindooo… aamiin aamiiin
    semoga kinan jg makin pinter, makin someah, dan geulis

    naah ini yang terakhir yang paling penting wkwk.. bundanya suka ga sabaran soalnya.. masih belum dewasa huhuhhu.. aamiin

Leave a Reply

Required fields are marked*