Lifestyle

“Honeymoon” story! (part. 1)

road-sky-clouds-cloudy-large

Ngeliat banyak temen-temen yang nikah, dan pada honeymoon, langsung keingetan peristiwa 2 tahun yang lalu. hehehe. temanya throwback gitchuu… tepatnya tgl 12 Oktober 2 tahun silam. honeymoon nya kemana? ga kemana-mana akakakakka. tapi ada momen yang berkesan banget sih pasca menikah.

Tanggal 15 Oktober, tepatnya ketika Hari Idul Adha, saya dan suami naik kereta menuju stasiun Klaten, karena disana akan digelar syukuran pernikahan kami di kediaman Mbah nya suami. saya excited, karena memang belum pernah naik kereta! hahaha dan excited nya lagi karena akan perjalanan jauh ke Jawa, secara saya ga pernah kemana mana selain Bandung dan Jakarta, jadi bener-bener first experience banget xixi. dan apa yang lebih excited lagi? pergi bareng suami!
Kami berangkatnya pagi, jadi ga semet ikut sholat Ied dulu. Butuh sekitar kurang lebih 8 jam sampai tiba di stasiun Klaten. Sesampainya disana, kami dijemput oleh orangtua suami, alias mertua saya, untuk kemudian dibawa ke rumah Mbah. Desa tempat rumah Mbah Putri ini sepi sekali, saya seperti melihat game Harvest Moon, yang hanya ada sawah, pohon, dan rumah-rumah. berbeda sekali dengan di kota. cuaca disana juga panas hahaha buat orang yang terbiasa dengan cuaca dingin di Bandung, merasakan cuaca di Klaten seperti ikan keluar dari aquarium. tapi panasnya berbeda dengan panas Jakarta, yang notabene pengap. Panas di Klaten ini hanya cuacanya, udaranya sih masih segar.

IMG_1493.JPG
Suasana Desa di Klaten, Jawa Tengah

Malamnya kami mencoba kuliner di Klaten. Suami mengajak saya mencicipi Bakmi Jowo yang enak disana, tapi sayang ternyata tutup. saya lalu dibawa ke tempat lain. karena perdana merasakan perjalanan jauh keluar Jawa, badan saya tiba-tiba ngedrop, kaya mau sakit gitulah. Kakanda si suami siaga langsung membawa saya pulang naik motor. huaaa mana saat itu hujan deras banget, udah malem, suami bawa motornya ngebut, dan jarang ada lampu penerangan di sekitar, kerasa horor banget! saya diem aja deh di belakang sambil peluk kakanda, biar ga jatoh wkwk. Akhirnya kami pun tiba di rumah. saya langsung istirahat deh… tepar..

Besoknya acara syukuran digelar. Bukan, bukan ngunduh mantu, hanya syukuran saja. saya menyalami satu persatu tamu yang hadir sambil mengucap terima kasih. Setelah acara selesai kami berniat untuk pergi ke rumah suami, di Kabupaten Semarang. Mertua mengijinkan kami untuk pulang terlebih dulu menggunakan motor, sementara mereka menggunakan mobil. saya sih manggut manggut aja.. karena emang ga ngerti peta jawa tengah hehe semarang itu di sebelah mana saya ga tau. Kakanda sih bilangnya deket.

Mengendarai motor, kami pun pamit untuk pergi duluan menuju Semarang. seru banget yah naik motor hahaha. saya jarang naik motor dan emang ga bisa ngendarai motor. jadi yaah cuma bisa peyuk-peyuk suami aja deh dari belakang.

wuuussshhh….

anginnya segerrrr banget. kakanda katanya sengaja berjalan muter-muter keliling hutan dan gunung, biar romantis kayanya xixixi. dan emang indah bangettt… kanan kiri hanya pepohonan, gunung, dan udaranya sejuuuuk sekali. cuma jalannya emang agak horor sih, banyak tikungannya, dan saingannya mobil gede. Lalu kami berhenti di pinggir jalan untuk sekedar mengabadikan momen.

dulu pernah punya keinginan, “pokoknya setelah nikah aku pengen boncengan sama suami dan kebut-kebutan di jalan.” ga tau deh kenapa dari dulu ingin banget. sesimpel itu. dan ternyata dikabulin deh.. hehe biarpun tidak sengebut dalam pikiran. tapi tetep happy banget. Inilah yang dinamakan indah pada waktunya 🙂

IMG_1662.JPG
foto dengan latar gunung merbabu, Jawa Tengah

Kami berhenti sebentar di Ketep Pass. Pemandangannya luar biasa indah disana. Gunung Merapi nya nampak jelas banget te afdol rasanya ke tempat indah tanpa foto-foto, dan check in di path, mubazir banget ga seehhh?? setelah foto-foto, kami lanjut makan, dan lalu sholat disana. Setelah itu kami melanjutkan perjalanan. Saya minta pokoknya kalau lewat tempat air terjun, saya pengen mampir. secara seumur hidup ga pernah lihat air terjun langsung huhuhu sedih banget yah.. beginilah rasanya kalau tinggal di Bandung dan ga pernah menjelajah kemana-mana. begitu diajak bepergian sama suami, sudah seperti Rapunzel keluar dari menara (pengen disamain gitu). Akhirnya suami berhenti di tempat yang diduga air terjun, di Magelang. Tempat itu bernama Grojogan Kedung Kayang. saya dan suami masuk kesana.

“wadoooooh… tangganya banyak bener.” saya berteriak dalam hati ngeliat tangga turunan menuju air terjun. turunnya sih enak, naiknya yang kaga enak bos! ah tapi saya nikmati aja deh. pergi kemanapun sama suami pokoknya indah heuheu dasar penganten baru. saya pun capek. rasanya kok ga nyampe nyampe yak? akhirnya memutuskan untuk balik lagi aja deh. cukup ngeliat air terjun dari kejauhan. setelah cekrek cekrek sana sini, saya pun gempor naik tangga menuju pulang. cape bangettttt…. mana panas pulak. Kami kembali melanjutkan perjalanan. saya masih penasaran sih sebenernya… pengen banget liat air terjun dari deket. tapi mungkin di lain kesempatan saja. bisa-bisa pingsan deh.

IMG_1618.JPG
Tangga turunan di Grojogan Kedung Kayang, Magelang, Jawa Tengah

Kami lanjutkan perjalanan menuju Semarang, dibawah sinar matahari yang sangaaaaat terik, berasa dipanggang pokoknya. karena perjalanan yang cukup jauh, saya sempet ketiduran di motor hahahahaha. akhirnya sampai juga di tempat tujuan.

 

 

Leave a Reply

Required fields are marked*