Lifestyle

Kejutan di Pagi hari

0924219-test-pack-780x390.jpg

Tepatnya sudah telat 1 bulan saya terakhir menstruasi. deg-degan banget rasanya, soalnya saya emang ga pasang KB, dan memang sudah keputusan kami berdua. kemungkinannya memang ada dua : 1. hormonnya masih kacau 2. hamil.

Sebenarnya dulu ketika anak saya masih 6 bulan, saya juga pernah telat mens sampai sebulan. dan ketika di tespek, hasilnya positif! saya pakai 2 tespek, dan dua-duanya positif walau samar. duh rasanya saat itu sedih hehe sedih karena anak masih 6 bulan, masih ASI, sementara ternyata hamil lagi which is harus di stop ASI nya. ada perasaan ga tega banget. alhasil seharian itu saya nangiiiis terus. padahal harusnya bahagia yah? duh dasar manusia  yang tidak bersyukur. kemudian saya minta suami untuk beli 2 tespek lagi tapi yang paling mahal. akhirnya saya tes lagi keesokan harinya, tepatnya saat bangun tidur. dan ternyata……
NEGATIF. dua-duanya negatif. saya syok. dan ternyata harga tespek itu berpengaruh yah? haha… 2 tespek pertama yang suami beli itu harganya murah banget. sementara 2 tespek terakhir harganya terbilang mahal. so that’s why… mulai saat itu pokoknya kalau telat lagi saya mau pakenya tespek yang mahal dan bagus! hehe. akhirnya saya lega, dan lanjut menyusui Bia. eh ternyata beberapa hari setelah itu, si tamu merah pun datang… fyuuuuh leganya… ternyata memang jadwalnya saja masih kacau yah

Nah 12 bulan kemudian, atau ketika anak saya sudah berusia 18 bulan, peristiwa ini terulang kembali. saya kok belum kedatangan tamu yah? udah telat 2 minggu? karena berkaca dari peristiwa sebelumnya, saya sih mencoba tenang, dan biasa. toh kalaupun memang hamil, anak saya sudah 1,5 tahun, sudah cukup besar dan bisa disapih pelan pelan. tapi memang harus diakui saya agak cemas. Kemudian keesokannya saya coba 2 tespek, menggunakan tespek yang mahal dan bagus tentunya, dan hasilnya……

POSITIF.

saya masih bengong di kamar mandi. wah saya hamil lagi yah? waduh waduh waduh. dalam hati saya mengucap syukur, namun di satu sisi saya bingung. secepat inikah? lalu anak saya bangun. duhhh.. kok rasanya sedih yah? tiap lihat Bia rasanya saya sedih entah kenapa deh. mungkin karena Bia masih kecil, masih butuh perhatian banget, masih pengen disayang-sayang, masih pengen dimanja-manja, masih pengen ASI! tapi kini harus berbagi dengan calon adiknya. Saya masih pengen memberikan ASI eksklusif sampai 2 tahun pada anak saya.. gimana yah? saya harus gimana? pokoknya saya bingung banget. tapi senang sih, suami juga sama. berbeda keadaanya dengan peristiwa 12 bulan yang lalu hehe kali ini saya (agak) lebih siap. Paginya saya memutuskan untuk ke dokter kandungan di RS Al Islam, yaitu Dr. Delle untuk di cek. namun ternyata masih belum terlihat di USG, padahal kemungkinan usia kandunganku (kalau dihitung dari Hpht) sudah menginjak 6 minggu, yang mana biasanya sudah terlihat kantung kehamilannya. Dokter menyarankan 2 minggu lagi untuk kembali check up, takutnya saya ini hamil ektopik atau hamil diluar kandungan. Deg! mudah-mudahan hanya memang belum terlihat saja deh.

Hari demi hari masih sama, saya masih belum merasakan tanda-tanda kehamilan. masih masak, masih ngurus anak, masih nyuci, aktivitasnya masih sama. paling bedanya sekarang udah ga boleh zumba lagi huhuhu. oya saya juga masih menyusui, karena memang belum dilarang oleh dokternya. namun yang membedakan mungkin saya kini membatasi frekuensi menyusuinya saja. hari demi hari aktivitasnya masih sama pokoknya.

sampai tiba-tiba sore kalau tidak salah, saya syok melihat ada flek darah ketika sedang pipis. saya kaget dan panik banget saat itu. langsung nelpon suami di kantor, minta dianter ke dokter saat itu juga. karena ini sudah flek darah… yang saya tahu bahaya. suami langsung pulang dan mengantarkan saya ke Dokter kandungan di Kimia Farma, yang terdekat. saat itu saya di cek oleh Dr. Djoko. Deg-degan banget takut kenapa-napa. ternyata janinnya sudah kelihatan! kantung kehamilannya ada, dan janinnya sudah terlihat. jantungnya juga masih berdetak. Alhamdulillah alhamdulillah. lega banget. tapi dokter menyarankan saya untuk bed rest, jangan beraktivitas dulu. karena itu adalah gejala abortus atau keguguran. saya diberikan 4 resep; yakni asam folat, obat penguat, hormon, dan obat pendarahan. akhirnya saya tebus semuanya karena memang saya takut banget terjadi apa-apa. memang sebelumnya saya tidak minum obat penguat, padahal waktu kehamilan pertama dulu saya rajin minum. Bandel sih, padahal udah dianjurkan sama dokter. selain itu karena memang aktivitas saya tiap hari melelahkan, dan dengan adanya janin dalam rahim saya tidak membuat saya mengurangi aktivitas. duh!

sepulangnya dari Kimia Farma, saya istirahat di rumah. kagetlah saya, ketika di cek flek darahnya makin banyak! ini sih sudah pendarahan. Saat itu saya cuma bisa menyesal dan sedih. menyesal kenapa kok sebelumnya tidak hati hati? kenapa kehamilannya tidak dijaga seperti waktu pertama? kenapa? wah nangis banget pokoknya. kasian janinnya… sudah ada, jantungnya sudah berdetak. suami menenangkan. setelah minum semua obat, saya pun istirahat total di kamar. dalam hati saya pasrah. pasrah apapun keputusannya Allah.

sampai hari ini sebenarnya masih keluar flek, dan kadang ngerasa ngilu. saya tidak tahu kenapa. hari ini pun saya masih istirahat di rumah, tidak melakukan aktivitas apa-apa. masak, mandiin anak, nyiapin makan, semuanya ditanggung oleh suami sementara. huhuhu makasih banyak ya mas..

minta doanya yah, semoga kandungannya selalu sehat, dan diberikan kelancaran dan kemudahan.

 

 

 

 

Leave a Reply

Required fields are marked*