Tulisan

curahan hati seorang IRT

12375981_488900564630955_9161103752549532662_n

“enak ga sih jadi ibu rumah tangga?”

hmm.. pasti pernah kan ditanya begitu? enak ga sih? Jujur kalau ditanya begitu, jawabannya, enak ga enak hehehe. kenapa? ya banyak sih. dulu saya sempet kerja magang selama 1 tahun lebih, jadi sempet juga mencicipi dunia kerja walau tidak lama. sempet juga merasakan punya uang sendiri dari hasil kerja, walau tidak seberapa. sempet beli beli sesuatu dari uang sendiri, walau tidak banyak. setidaknya saya pernah merasakan. menjadi ibu rumah tangga berarti menyerahkan sepenuhnya tanggung jawab mencari nafkah pada suami. nah berarti kalau kita mau beli apa-apa, juga harus atas sepengetahuan suami. beli apapun lho itu. mau beli baju, beli mainan anak, makanan, dll. berbeda ketika seorang istri bekerja, yang mana mempunyai uang sendiri. yaa walaupun sebenernya uang suami = uang istri juga, tapi teuteup ada perasaan kurang enak kalau kita mau minta uang buat beli sesuatu ke suami hehehe.

12366427_488900334630978_3013984393697199749_n-2

“lebih cape kerja atau di rumah?”

berhubung dulu kerja ku juga ga cape cape amat, jadi saya hanya bisa menjawab lebih capek di rumah. beneran capek banget. jadi ibu rumah tangga pekerjaannya ga selesai-selesai. beres urusan di dapur, si anak musti dimandiin, belum lagi kalau pup, ngompol, belum lagi harus diajak main dan diawasi penuh, belum lagi kalau si anaknya berantakin rumah, bandel, belum lagi kalau masakannya gosong gara-gara disambi, dll. jujur sampai sekarang masih sering mewek. sekarang udah ada yang bantu alhamdulillah ga separah dulu rungsing nya. kalau dulu mungkin hampir tiap hari mewek heuheu. emang secape itu kah? iya. sampai aku sering ngadu ke suami, “maaas, aku pengen istirahaaaat.” untung si kakanda baik hati ga ada dua. kalau ngeliat bininya udah stres, langsung ganti shift, walaupun sebenernya doski juga baru pulang kerja hehehe. tapi mungkin saya aja kali yah yang lebay, banyak juga mungkin ibu ibu diluar sana yang lebih capek tapi tidak mengeluh (salutt banget). da aku mah apa atuh hanya manusia biasa yang dulu sebelum nikah jarang pisan megang urusan dapur dll, eh begitu nikah semacam cultural shock gitu.

12375981_488900564630955_9161103752549532662_n

“tapi ibu rumah tangga kan biasanya jago masak.”

ehm, maybe. tapi bukan saya. huuuffftt.. saya mah udah 2 tahun berumah tangga juga teuteup we sering gagal bikin masakan. udah 3 kali saya bikin semur daging gosong. bikin ikan kembung balado, hancur. kadang bikin sayur bening pun ga enak. gagal maning gagal maning. si kakanda juga kayanya bosen liat saya ceurik terus di dapur. dulu waktu baru nikah ada kejadian yang tak terlupakan. ceritanya saya mau masak ikan goreng. udah dibumbuin gitulah pake kunyit, bawang putih, garem dll. nah saya tinggal sebentar ke ruang tv, pengen nonton bentar, sambil nungguin bumbunya meresap. nah ketika saya kembali lagi ke dapur, syok pisanlah saya. itu si ikan yang lagi dibumbuin di baskom ternyata sudah raib! alias hilang! selidik punya selidik ternyata pintu dapur keluar ga ditutup. semua ikannya dibawa kucingggg…… huhuhuhu cuma tersisa satu apa dua gitu. itupun sudah tergeletak di lantai. saya langsung lemes. langsung nelpon si kakanda yang lagi di kantor. “maaaaas, sini pulaaaang aku ga mau masak lagiiiiii aku kapoooook.”

12366405_488900371297641_1924927679597754631_n

“trus enaknya apa dong jadi Ibu Rumah Tangga? kok banyak ga enaknya?”

oh iya. enaknya juga banyak kok, beneran. walaupun sering dilanda kerungsingan, stres, riweuh, saya tetap bangga jadi seorang IRT ceria. dengan harapan semoga Allah mengganti semua tangisan, keringat, dan semuanya itu dengan syurga. aamiin. Menjadi IRT juga berarti memiliki waktu yang banyak untuk mengurus suami dan anak. saya lah yang pertama kali melihat setiap perkembangan anak setiap harinya. saya lah yang mengawasi makanan, minuman apa yang boleh dan tidak diperbolehkan untuk anak, dan juga yang memasakannya. menjaga kebersihannya, dll. saya ini orangnya jijikan. jadi benar-benar semua dari mulai masak, mengolah makanan, dan menyuapi anak itu semuanya saya. yaa walaupun ending-endingnya ceurik juga gara-gara kecapean hehehe. But I’m proud. bangga juga bisa mengurusi suami sampai suami jadi kurus beneran seperti sekarang huhu. ya walaupun hanya sekedar memasakkan, menyiapkan makanan, baju, atau keperluannya sehari-hari saya tetap bangga (walaupun itu juga ga tiap hari sih). Jadi walaupun kecapean, tapi sebenarnya dalam hati ‘ini adalah pilihan saya!!’

Momen-momen yang mengharukan adalah melihat anak makin hari makin pintar, sehat, sudah bisa bantu-bantu. sudah mulai bisa berkomunikasi. sudah bisa nyanyi dan joget-joget. rasanya semua terbayar. lelah letih lesu semuanya dibayar lunas melihat anak sehat dan pintar. mungkin kebahagiaan seorang ibu tuh salah satunya ini yah? melihat si anak sehat membuat saya bangga telah memberikannya asupan-asupan gizi yang baik di setiap makanannya. melihat si anak makin pintar, membuat saya bangga telah mengajarinya sesuatu, walau mungkin tidak sebanyak ibu-ibu lain. melihat suami sehat dan bahagia juga membuat saya bangga bisa mengurusnya, walau masih sangat jauuuh dari baik hehe. rasanya semua keluh kesah saya terbayar oleh kebahagiaan mereka. ada kalanya ketika letih sudah mendera, saya hanya bisa melihat suami dan anak saya sedang bermain, sambil berucap dalam hati.

“I’m so blessed.” 

11986941_10206383324814871_2040888947868239367_n-2.jpg

 

 

2 Comments

  1. rasanya aku pengen bikin versi mama bekerja nya deh hihi

    1. ahahahha ayo teh.. biar tau sudut pandang career woman seperti apa :3

Leave a Reply

Required fields are marked*