Parenting

New Journey

Hi, you there!

Setelah sekian lama ga ngeblog, dan banyak blog-blog yang ga keurus entah itu lupa password, males nerusin, dll, akhirnya saya putuskan untuk bikin satu blog baru (lagi). Kenapa ngeblog lagi? Well, karena saya suka menulis dan emang ga ada kerjaan lagi selain ngurus anak, ngurus suami, dan rumah tangga (lho kok banyak kerjaan), saya putuskan untuk menulis nulis lagi. Sebenarnya saya udah sering bgt ngeblog, dari jaman SMA dulu bahkan. Tapi ya itu dia… berhubung sering lupa password, males nerusin, pengen cari suasana baru lagi, jadi aja… bikin lagi bikin lagi. But, yang membedakan mungkin dari segi isi postingannya kali yaaa… berhubung sekarang udah jadi emak-emak, sekarang mungkin bakal lebih banyak nulis yang ga jauh jauh dari dalam rumah tangga. Kalo dulu waktu jaman sesat saya ngepostnya tentang para idola korea huahahahaha. Time flies, man!

Postingan pertama di blog ini apa ya? Hmmm… mungkin saya akan sedikit (bener nih sedikit?) cerita tentang peristiwa yang menurut saya benar-benar berharga di hidup saya. Apa itu? Yup, tentang hamil dan melahirkan anak saya. Kenapa berharga? Karena saya merasa setiap perempuan sejatinya pasti ingin merasakan hamil dan melahirkan bukan? Dari suaminya, tentunya. Mungkin banyak sekali yang bertahun-tahun mendambakan ingin memiliki anak, entah bagaimana caranya. Ada yang sampai menggunakan bayi tabung, donor sperma, dll. Salah satu karunia terbesar dari Allah yang Maha Baik dalam hidup saya adalah bisa mengandung dan melahirkan anak dari suami saya. Suatu karunia karena jujur saja, jika emak-emak lain merasakan beberapa kesulitan sepanjang kehamilan maupun kelahirannya, saya justru merasakan kelancaran yang luar biasa (mudah-mudahan anak seterusnya juga begitu, Aamiin). Dari awal hamil saya tidak merasakan mual mual yang berarti, malah enjoy banget. Saking enjoy nya berat badan saya sampai naik 16 kg! gila ga tuh? Dikit banget kan! Ehm. Oke, berikut saya rangkum ceritanya.

1st trimester

Saya menikah bulan Oktober 2013 dengan suami saya (yaeyalah) di Kota Bandung. Suami saya dari Jawa. Allah yang mengatur pertemuan kami berdua di Bandung, dalam waktu yang cukup singkat. Nah ketika sedang menikmati masa-masa pengantin baru, masa-masa pengen deket selalu dengan si kakanda, masa-masa ketika dunia seakan milik berdua, yang lain ngekost, saya tiba-tiba ngerasa lemessss banget. Lemes selemes-lemesnya, kaya mau pingsan, padahal waktu itu cuma lagi jalan sore aja bareng keluarga. Lalu tiba-tiba terlintas di pikiran saya, “jangan-jangan saya hamidun eh hamil?” lalu ditunggulah sama saya sampai hari menstruasi. Apakah telat atau… eh bener aja ternyata telat 2 hari! Lalu saya suruh kakanda ku untuk beli tespek. Besoknya saya tes ketika baru bangun tidur, dan lalu… JENG JENG JEEEENGGG positif! Walau garisnya masih samar banget sih, tapi tetep aja garisnya ada 2! Which means, I am hamidun!) Saya ngerasa jadi perempuan yang paling bahagia di dunia ini (beuh kata-katanya). Suami juga terlihat bahagia. Gimana ga bahagia, wong cuma kosong sebulan! Saya langsung hamil setelah 1 bulan menikah.

Hari demi hari saya jalani dengan lemes huahaha.. beresin kasur aja rasanya kaya disuruh jalan kaki ke Gunung Tangkuban Parahu. Kaya mau pingsan. Alhasil pas awal kehamilan saya hanya habiskan di atas kasur alias bed rest. Makanan gimana? Beuuhhhh tetep masuk sih, cuma rasanya eneg, kaya semua makanan itu rasanya hambar. Alhasil pelarian saya ke makanan yang pedes-pedes. Dan Voila! Ternyata rasanya enakkk banget. Saya makan yang pedes terus deh, sambil diomelin kakanda heuheu. Hari demi hari kok rasanya saya ga mau lepas sama suami, pengennya suami tetep disamping saya setiap saat (asik) tapi yaa kan kakanda musti kerja juga cari nafkah, jadi deh drama itu dimulai. Drama itu hampir setiap hari terjadi. Ngapain? Mewek ketika suami mau pergi kerja. Padahal jarak dari kontrakan ke kantor itu deket banget, gan! Tapi ya gatau.. pengennya suami diem di rumah terus nemenin saya, ga boleh pergi. Saya nangis terus tiap kakanda mau ngantor. Lebay sih.. tapi pada saat itu ga mikir lebay, cuma pengen kakanda nemenin saya terus kapanpun. Bawaan orok kah? Gatau dah..

2nd Trimester

Mewek-mewek masih terjadi ketika suami berangkat ngantor. Tapi Alhamdulillah nafsu makan mulai kembali. Trimester sebelumnya saya sampai turun 2 kg gara-gara eneg sama makanan, dan trimester sekarang balas dendam. Sekarang hobinya ngemiiil aja terus sama jajan. Makaaan terus. Sampai akhirnya liat timbangan, UDAH NAIK 6 KG AJA. Sempet sedih sih… karena saya termasuk yang punya sedikit (Yakin sedikit?) masalah dengan yang namanya timbangan. Nah kalo hamil naiknya gede banget, abis ngelahirin nuruninnya ntar gimana? Huhu… tapi ya udahlah sekarang mah mikirnya si jabang bayi aja. Oh ya pas 4 bulan saya ikut terapi renang di kolam renang Cipaku, Bandung. Saya ikut renang-renang ala ibu hamil gitu deh.. yang cuma kecipak kecipak doang. Habis katanya belom boleh capek-capek sih hmm, ya udah deh nurut aja. Lagi enak-enak renang kecipak-kecipak, tiba-tiba di dalam kolam, DUG! Ada orang yang nendang perutku!! Keras banget pula. Saya pun berhenti, dan langsung nangis histeris. Gimana ga histeris? Saya lagi hamil! Si orang yang ga sengaja nendang perutku itu langsung kaget, karena dia sebenarnya lagi renang! Bukan lagi taekwondo di kolam! (yaiyalah ngapain juga). Dan langsung merasa bersalah gitu. Padahal sebenarnya saya juga sih yang salah, saya renangnya terlalu ke tengah. Saya masih nangis di kolam, langsung deh orang-orang manggil kakanda yang juga lagi renang. Kami berdua akhirnya memutuskan untuk langsung pulang (si bocah yang ga sengaja nendang itu juga akhirnya pulang setelah ibunya minta maaf ke saya, heuheu). Saya masih histeris, kakanda mencoba nenangin saya. Lalu saya ke dokter aja. Trus setelah di cek oleh dokter, beliau bilang. “ga apa-apa, kan di dalam rahim ini ada ketubannya, apalagi masih 4 bulan,” jadi ya intinya si bayinya ga ngerasain benturan, karena ada ketuban (karena janinnya juga masih kecil masil 4 bulan). Lega lah saya dan suami saat itu… fyuuuh… lalu teringat peristiwa di kolam tadi. Kok jadi malu ya?

Di Trimester ini saya juga masih enjoy, tidak merasakan keluhan yang berarti. Cuma yaaa baju-baju udah mulai ga muat, celana-celana juga, sepatu juga! Badan mulai membengkak. Tapi Alhamdulillah kakanda masih tetap bilang saya cantik. Ah dasar kamu!

3rd Trimester

Berat badan naik terus. Badan bengkak, celana-celana udah semakin ga muat. Akhirnya beli sepatu baru juga, karena sepatu lama udah ga muat. Kaki berasa ikut bengkak juga. Dan tendangan si utun juga udah semakin kerasa! Sebenarnya udah dari 5 bulan sih nendang-nendangnya (bukan yang di kolam renang itu ya), tapi di trimester terakhir ini nendangnya udah kuat banget. Bisa sampai nyembul-nyembul keluar hihihi. Lucu banget pokoknya. Oya di trimester ini juga saya jadi sering ngos-ngosan. Sering capek. Pipis makin sering. Tidur mulai kurang nyaman, soalnya perut makin berat. Tapi subhanallah saya bahagia, karena si utun makin sehat dan makin besar. Nah di usia kehamilan yang semakin tua ini juga saya mulai beli beli perlengkapan bayi. Mulai nyusun-nyusun nama yang indah untuk si buah hati. Pokoknya bahagiaaa banget di trimester ini, karena sebentar lagi akan bertemu anakku yang sering nyundul-nyundul, nendang nendang di dalam perut. Di akhir akhir trimester juga saya masih ikut terapi renang, dengan harapan nanti melahirkannya lancar banget. Lalu pas memasuki 32 weeks, saat check up bulanan ke dokter, dokter bilang, “wah.. ini bayinya sungsang.” DEG! Saya kaget. Huaaaa… padahal waktu cek 7 bulan kemaren posisi bayinya udah mulai bagus. Dokter nyaranin untuk banyak nungging, supaya bayinya bisa muter dengan kepala di bawah, dan kakinya yang diatas. Habis itu saya sering nungging-nungging sampai ketiduran. Berharap si utun segera muter, karena saya ingin melahirkan normal. 2 minggu setelahnya, saya check up lagi. “wah.. masih sungsang, bu, bayinya.” Saya sedih sekali. Duh nakkk… ayo dong muterrr… saya bisikin terus. Saya tiap hari sinarin perut saya pakai senter, berharap bayinya ikut cahayanya dan muter deh, engga lupa juga saya nungging terus, sambil terus berdoa. “yaa Allah hamba ingin melahirkan normal.” Lalu pas 9 bulan saya check up lagi, dan ternyata masih sama saja! Posisi bayinya masih sama, sungsang. Saya nangis. Nangis terus. Kakanda seperti biasa nenangin saya. Memang sih berat bayinya masih belum begitu besar, masih sekitar 2,6 kg, kalaupun sungsang, insya Allah dengan berat segitu melahirkan sungsang pun akan seperti melahirkan normal. Kata siapa? Kata saya, sok tau ya. Setiap hari saya berdoa, usaha terus agar posisi bayinya bisa berputar. Tapi ternyata sampai 37 minggu, si utun ga mau muter. Saya mulai putus asa. Ditambah lagi katanya berat janin sudah sampai 3,4 kg! saya menangis lagi. Saya merasa semua usaha yang saya lakukan sia-sia, mulai dari renang  setiap minggu, jalan-jalan pagi , nungging, dll. Tapi ya Allah, saya ingat begitu banyak karunia yang diberikan Allah pada saya. Kalau toh saya harus operasi Caesar, mungkin itu yang terbaik bagi saya. Allah tahu semua yang tidak diketahui oleh saya. wah… ya sudah saya ambil operasi Caesar saja sepertinya. Alhamdulillah punya suami seperti kakanda, yang selalu tenang dan juga menenangi saya. Saya bersyukur, bersyukur, begitu banyak kemudahan yang diberikan Allah pada saya di sepanjang kehamilan saya. Alhamdulillah.

(Lanjut ke Postingan selanjutnya tentang Operasi Sectio-Caesaria dan pasca operasi)

Leave a Reply

Required fields are marked*